11.10.2021 Halaman Utama 0
forex broker

Sebilangan besar trader berada di bawah kesalahpahaman bahawa menggunakan indikator teknikal menjadikan trading mereka jauh lebih mudah daripada menjadi seorang price action trader. Mereka percaya bahawa indikator menunjukkan tahap kemajuan teknologi yang membolehkan sesiapa sahaja menyelesaikan misteri bagi menentukan ke arah mana arah pasaran akan bergerak walaupun dengan pengalaman trading yang sifar.

Kesalahpahaman tersebut tidak hanya berhenti disitu. Mereka seterusnya mempercayai bahawa semakin banyak petunjuk atau indikator yang mereka gunakan,  ketepatan taksiran mereka akan menjadi semakin tinggi. Kerana kesalahpahaman ini, kebanyakan orang memulakan dan mengakhiri karier trading mereka dengan menggunakan pelbagai gabungan indikator.

Tetapi harus diingat, 80% trader gagal dalam trading.  Dan statistik menunjukkan kebanyakan trader yang gagal ini merupakan pengguna teknikal indikator. 

Jadi, untuk menjadi trader yang berjaya, adalah mustahak untuk anda tidak melakukan apa yang dilakukan oleh 80% trader ini. 

broker forex

Apa itu Indikator Teknikal 

Sebilangan besar indikator yang paling sering digunakan sebenarnya hanyalah beberapa bentuk kumpulan data harga yang menghasilkan titik berangka. Kemudian dari situ seseorang dapat memplot titik tersebut di sebarang carta sehingga mereka dapat melihat purata harga. Titik itu juga boleh diplot secara automatik pada carta dengan warna yang menyenangkan yang dipilih oleh trader sendiri.

Namun begitu, satu masalah dengan indikator ini adalah semua indikator ialah jenis lagging. Ini kerana nombor mesti dihasilkan terlebih dahulu supaya formula yang mendorong indikator tersebut dapat mengecilkan angka-angka tersebut dan menghasilkan result untuk diplot. Walaubagaimanapun pada saat angka itu diperolehi, pasaran sudah pun bergerak. Ringkasnya, indikator menunjukkan kepada kita apa yang telah berlaku. Indikator tidak bersifat prediktif dan hanya memberitahu kita apa kecenderungan pergerakan harga secara keseluruhan.

Ini bermaksud indikator berkinerja terbaik pada time frame yang lebih panjang dan lebih baik digunakan untuk pelaburan dan / atau senario beli dan simpan. Apabila indikator digunakan pada time frame yang pendek, misalnya pada setiap hari, perubahan arah harga terjadi terlalu cepat untuk indikator untuk memberi tahu pedagang tentang perubahan tersebut. Apabila penunjuk disesuaikan untuk berfungsi pada jangka masa yang lebih kecil, ketepatan berkurangan dan isyarat palsu akan kerap berlaku. Trader biasanya tidak dapat menentukan isyarat palsu tersebut sehingga setelah ianya berlaku dan sudah terlambat. Dan lebih menyedihkan pada ketika itu trader telah pun kehilangan wang.

Indikator juga tidak menunjukkan prestasi yang baik dalam keadaan yang sangat tidak stabil atau di pasaran yang bergerak pantas. Dan semua sedia maklum, pasaran forex adalah pasaran yang paling tidak stabil di planet ini. Bias arah berubah dengan kerap dan cepat. Ini adalah dua kondisi paling sukar bagi indikator untuk bekerja secara konsisten, oleh itu kadar kegagalan adalah tinggi kepada trader forex yang bergantung pada indikator.

 

Teknikal Indikator Secara Detail

​​Atribut terbaik dari trading menggunakan indikator adalah ia mudah dijual. Memasarkan kekuatan indikator dengan melihat data harga selepas fakta (back-testing) memikat seseorang trader untuk mempercayai bahawa semua yang harus mereka lakukan adalah membeli pakej atau sistem penunjuk hak milik, mengaktifkannya, dan dolar akan mula masuk. Tetapi anda telah melihat “hasil hipotesis”. Menggunakan teknologi hanya akan menghilangkan emosi manusia. Teknologi tidak terdedah kepada ralat seperti yang berlaku ketika manusia yang mengendalikan trade tersebut. Faedah yang dipromosikan tentang kebaikan menggunakan indikator ini tidak berkesudahan dan semua faedah tersebut biasanya hanya menunjukkan “wang mudah”.

Sekiranya indikator, sistem berasaskan indikator, dan program trading berasaskan perisian (program ini juga bergantung pada proses yang sama seperti menggunakan indikator) sangat bagus, mengapa 80% -90% trader tidak dapat mengembangkan akaun perdagangan mereka ke arah positif ketika menggunakan alat perdagangan tersebut ? Mengapa statistik menunjukkan bahawa majoriti trader yang berusaha menggunakan proses trading berasaskan teknologi ini selalu mengalami kerugian dan akhirnya mereka berhenti?

Jawapannya mudah. Lapan daripada 10 individu ini gagal menyedari bahawa untuk menjadi trader yang tegar seseorang harus mengikuti jalan yang sama dengan mana-mana individu yang telah berjaya. Semuanya perlu dilatih. Mereka perlu mendapatkan pengalaman. Latihan memerlukan masa kerana mereka harus terdedah kepada pelbagai keadaan dan situasi pasaran yang berbeza dan kemudian mesti belajar dari pengalaman tersebut.

forex malaysia

Indikator Teknikal Sekadar Dunia Khayalan?

Lapan daripada 10 trader ini juga mencari sesuatu yang tidak ada. Sekiranya menjadi trader yang berjaya hanya memerlukan anda menghabiskan sejumlah wang untuk kelas yang hanya memerlukan anda menghadirinya untuk beberapa sesi, selama satu, dua atau mungkin tiga hari dan kemudiannya  anda sudah boleh menjana wang, semua orang pun boleh melakukannya.

Kenyataannya sebenarnya senang saja: 80% trader akan membelanjakan dari $ 2,000 hingga $ 10,000 dolar secara purata selama satu atau dua tahun dengan menyertai skim yang kononnya boleh menjadikan mereka kaya dalam sekelip mata ini dan kemudian berhenti dengan kesalahpahaman bahawa pasaran telah menipu mereka. 

Mereka-mereka ini hidup dalam dunia khayalan. Mereka tidak pernah menyedari bahawa mereka hanya mengambil pendekatan sama seperti berjudi. Harus diingat, penjudi bergantung pada harapan dan nasib. Mereka-mereka ini sebenarnya hanya membeli sampah perdagangan dengan harapan salah satu produk yang dibeli akan menghasilkan profit yang mereka perlukan untuk menghasilkan “wang cepat” tersebut.

 

Trading Memerlukan Skill

Trader yang solid memahami bahwa belajar trading memerlukan skill. Dan kemahiran ini membutuhkan sedikit waktu untuk berkembang. Langkah pertama adalah belajar trading hanya melalui price action. 

Price action sebenarnya adalah satu-satunya alat prediksi yang dimiliki oleh trader. Dengan belajar menafsirkan price action, trader mempelajari tentang kondisi apa yang perlu dikembangkan untuk membuka posisi. Lebih penting lagi, trader juga akan belajar perkara yang tidak boleh diperdagangkan. Trader yang solid akan lebih memilih untuk mengevaluasi kondisi tersebut dan menentukan kondisi mana yang tidak boleh digunakan untuk mebuka posisi. Berbeza dengan berjudi di mana penjudi akan selalu ingin mempertaruhkan wang mereka. 

 

Trading Memerlukan Komitment dan Displin

Perbandingannya mudah dilihat. Ada orang yang masuk ke kasino dengan seiikat penuh dolar tanpa arah yang jelas. Mereka bergantung sepenuhnya pada nasib untuk mendapatkan  keuntungan . Berbanding dengan pemain profesional yang menunggu kondisi yang sesuai dengan probabiliti keuntungan yang tinggi sebelum mempertaruhkan wang mereka.

Alasan yang sama kenapa ramai orang yang  gagal di Las Vegas,  sebab yang sama jugalah kenapa kebanyakan trader menemui kegagalan. Mereka tidak mempunyai disiplin atau komitmen untuk meluangkan masa untuk belajar dengan betul apa yang diperlukan untuk berjaya dalam bidang-bidang tersebut. 

Trader yang solid memahami bahawa price action berfungsi secara berbeza di pasaran yang berbeza. Untuk memperdagangkan forex dengan berkesan, seseorang perlu dilatih dengan betul mengenai cara menafsirkan price action forex. Inilah sebabnya mengapa trader saham biasanya mengalami kerugian ketika mereka pertama kali melakukan trading forex.

Akhirnya seseorang menyedari bahawa price action adalah satu-satunya petunjuk yang benar-benar boleh dipercayai yang boleh digunakan oleh trader. Apa-apa yang lain hanya mewujudkan lapisan “noise” dan hanya kerumitan tambahan yang sebenarnya tidak menjana lebih banyak keuntungan.         

motivasi kejayaan

motivasi kejayaan

Price Action Bersama Teknikal Indikator

20% trader yang berjaya bergantung pada price action terlebih dahulu. Dan ketika gaya perdagangan individu tersebut berkembang, dan berdasarkan pasaran apa yang mereka dagangkan, indikator digunakan sebagai alat sekunder. Indikator tidak pernah menjadi alat utama.                                   

Untuk berada dalam 20% trader, anda perlu menyedari bahawa alat apa pun yang mereka gunakan, price action atau technical indicator, keduanya memerlukan masa dan pengalaman untuk digunakan dengan berkesan. 

Kenyataannya adalah, belajar untuk membuka posisi melalui price action adalah jauh lebih mudah daripada belajar menggunakan petunjuk teknikal. Sayangnya, tindakan menafsirkan harga oleh kebanyakkan orang dianggap kurang glamor dan biasa saja berbanding dengan memuatkan carta anda dengan banyak indikator dan histogram berwarna.
                                                                             

Jadi Mana Satu Untuk Dipilih ?

Pada pendapat kami, penting untuk mendekati topik ini (Price Action Vs Technical Indicator) dengan fikiran terbuka dan tidak terlalu terbawa-bawa. Sangat penting untuk trader memilih alat perdagangan mereka dengan bijak dan memahami kebaikan dan keburukan dari pendekatan yang berbeza. 

Tidak ada yang lebih baik atau lebih buruk di antara price action  dan teknikal indikator.  Itu semua bergantung pada bagaimana trader menggunakan alat-alat tersebut untuk membuat keputusan dalam membuka posisi.

Intinya adalah, jika anda serius dalam menjana wang, anda akan menumpukan perhatian pada apa yang 20% trader berjaya lakukan. Bukan apa yang dilakukan oleh 80% itu. Ini bermaksud bahawa jika alat atau kaedah itu tersedia secara percuma, mainstream, atau sesuatu yang menentang akal yang sehat, sangat mungkin ia tidak berfungsi dan hanyalah penipuan untuk mengambil duit anda. 

Apa pun cara yang anda pilih, terdapat risiko kerugian besar dalam perdagangan forex ini. Prestasi aset atau carta masa lalu tidak menunjukkan hasil yang sama pada masa akan datang.

broker forex

 

 

1 Star2 Stars3 Stars4 Stars5 Stars
Loading...